Takdir dan Nasib

Assalmualaikum, wr wb haha

ketemu lagi bareng gw, udah lama banget ga ngepost di blog gw ini -_-. Kali ini gw mau curhat something different nih, Kali ini tentang bedanya nasib dengan takdir #ciaaaaa *berat banget bos -_-*

langsung aja, dari pada pusing ngedenger basa basi gw lu -_- wkwk

 

Takdir, kalo dalam islam itu disebut takdir Mubram, artinya takdir yang ga bisa kita rubah lagi, bagaimana pun caranya. Cont. kita ga bisa menentukan mau lahir dari rahim siapa, meninggal kapan, dan sebagainya, pokoknya yg udah ga bisa kita rubah.

 

Sedangkan nasib, (takdir mualaq) ada lah sesuatu yg bisa kita rubah, karena Allah pun memberi kita akal dan fikiran juga perasaan yang kita gunakan untuk meberdayakan hidup kita.

 

 

Trus hubungan ke-2nya apa? 

 

Takdir itu adalah apa yang udah di tentukan oleh Allah, cont. kalo orang belajar pasti dapet ilmu, kalo orang berusaha pasti akan berhasil. Tapi bagaimana jika kita udah berusaha dengan keras tp ga berhasil juga? apa kah Allah ga adil? ooh tentu tidak, coba saat kita tidak berhasil kita cek kekurangan kita, apa sudah cukup belom usaha dan doa kita untuk mendapatkan apa yg ditakdirkan oleh Allah? jadi ketidak berhasilan itu datengnya dari diri kita sendiri. Allah udah nentuin kalo kita berusahanya udah bener pasti berhasil, tp kalo usahanya masih ada yg kurang pasti hasilnya juga kurang memuaskan. Dan disitu lah letak keadilan Allah.. masa iya sih kalo orang yang usahanya ga bener hasilnya baik? kan tentu tidak kan?, hehe🙂

 

Dan juga dalam hal mencari rezeki, banyak yg bilang rezeki itu udah ada yg ngatur, banyak yg bilang juga “ahh saya mah udah ditakdirin miskin”. wahh itu salah banget, memang rezeki itu sudah ada yg mengatur, tapi itu CARANYA loh, bukan JUMLAHNYA. Contoh lagi, Allah udah nentuin kalo cara kita mendapatkan rajeki dengan jadi pengusaha, hasilnya akan begini dan kalo kita mendapatkannya dengan jadi PNS hasilnya begini. Semuanya udah diatur, bukan jumlahnya, tapi CARANYA🙂. Jadi bener hidup itu adalah sebuah pilihan, tinggal kitanya aja mau milih yang mana🙂

 

Begitu pula dengan jodoh, Allah pasti akan memberikan apa yang terbaik buat kita sesuai dengan kemampuan dan kondisi diri kita🙂. coba baca petikan ayat Al Quran berikut  

Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula).” (An Nuur: 26)

Dari ayat di atas sudah jelas, kalo Allah akan ngasih apa yg sesuai dengan kita. Jadi untuk mendapatkan pasangan yang baik, maka jadilah baik dulu.🙂

 

 

Trus kalo semuanya udah di tentuin gitu, buat apa dong kita berdoa?

weess, ekstrim juga nih wkwk. emang pertanyaan itu muncul saat gw pertama kali dapet ilmu ini hehe. Sekarang gini apakah kita udah tau apa yang akan terjadi? dan apa yg sudah ditentukan Allah oleh kita? belum kan? nah disitu lah tujuan mengapa kita berdoa, kita minta dituntun untuk bisa mendapatkan apa yg terbaik dan sesuai untuk kita, Allah itu adil kok, percaya deh. Dan doa pun juga menjadi salah satu sebab agar kita mendapatkan apa yang kita inginkan🙂. Dan dari berdoa pun kita meminta untuk di bimbing oleh Allah agar usaha yg kita lakukan itu menjadi jalan yang benar dalam meraih apa yg kita inginkan🙂, contoh kallo kita inginkan mobil nih, kalo kita berdoana “ya Allah berilah hambamu ini mobil” itu kurang tepat, doalah kaya gini “ya Allah bimbinglah hamba agar dapat membeli sebuah mobil” gituu, hehe. Tp doa yang seperti itu kita lakukan saat kita masih dalam tahap berusaha, namun kalo kita sudah berusaha dan tinggal nunggu hasilnya aja, bebas doanya mau seperti apa, karena saat kita menunggu itu lah akan nampak kebesaran dan campur tangan Allah🙂. 

 

 

weess, udah dulu ya sampe sini dulu. nanti kapan2 sambung lagi hehe. Yahh gw juga mohon maaf kalo ada teori2 diatas yg kurang pas di hati para pembaca, hehe. Perbedaan itu sangat wajar, tapi yg terpenting adalah bagaimana cara kita menyikapi perbedaan itu. Apa lagi dalam hal menyikapi hidup, waahh setiap orang juga pasti berbeda pandangannya, yang penting mah selama apa yg kita yakini itu ga melanggar hukum-hukum Islam mah ga masalah, kan dalam islam juga diperbolehkan untuk menentukan jalan kehidupan kita masing2🙂

 

semoga bermanfaat, wasslamualaikum🙂

Posted on August 7, 2012, in Uncategorized. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: